Peradaban Manusia Berkemungkinan Hancur Pada 2050 Akibat Perubahan Iklim

Kajian mendapati peradaban manusia manusia berkemungkinan untuk runtuh sepenuhnya menjelang tahun 2050 akibat pelbagai kesan perubahan iklim.

peradaban manusia berkemungkinan hancur pada 2050 akibat perubahan iklim

Menurut laporan yang diterbitkan badan pemikir bebas Australia, iaitu Breakthrough National Centre for Climate Restoration, situasi iklim semasa sering dipandang rendah berkenaan kesan yang ia mampu menyebabkan terhadap manusia.

Menurut hipotesis penulis kajian tersebut, keadaan panas yang mematikan akan berlaku di 35% kawasan daratan global dan 55% penduduk global selama lebih dari 20 hari dalam setahun.

Sebagai tambahan, hampir sepertiga permukaan tanah global akan berubah menjadi padang pasir yang sangat kering.

Kejadian bencana alam seperti kemarau, banjir, dan kebakaran liar dahsyat akan melenyapkan ekosistem di seluruh dunia, dari kepingan ais sehingga terumbu karang berserta hutan hujan.

Situasi yang melampau ini dikatakan akan melanda kawasan tropika dunia terutamanya sehingga memusnahkan pertanian dan sekitar satu bilion penduduk manusia dalam tempoh proses itu.

Memetik laporan itu lagi, penurunan sumber sedia ada dikatakan akan merugikan walaupun dalam kalangan negara maju.

Susulan itu, dengan berkurangnya sumber daya, konflik yang tercetus berkemungkinan menjadi semakin besar sekali gus berupaya menyebabkan situasi huru-hara sehingga berakhirnya peradaban manusia.

Bagaimanapun, tidak semua pakar bersetuju terhadap ‘masa depan’ yang digambarkan dalam laporan yang diterbitkan itu.

Namun, mereka bersetuju bahawa adalah penting untuk mula bertindak sekarang.

Andrew King, seorang pensyarah sains iklim dari University of Melbourne, mengatakan kepada CNN bahawa walaupun dia tidak menyangka dunia akan berakhir pada tahun 2050, dia bagaimanapun menyifatkan hasil dapatan kajian itu sebagai masuk akal dan perubahan iklim adalah ancaman besar bagi manusia peradaban.

 

Sumber: [1]

ARTIKEL BERKAITAN